Mitos Tentang Hape yang Selama Ini Dipercaya Banyak Orang

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on email
Ilustrasi smartphone

GUEMUDA.COM, Jakarta – Sejauh ini kayanya belum ada lagi perangkat yang digunakan sesering dan seintim handphone. Saking berharanya barang ini, ketinggalan aja rasanya bisa bikin kayak dunia runtuh sehingga ga tau mau ngapain lagi.

Well agak lebay sih. Tapi jujur hape di jaman ini emang sepenting itu. Dia alat komunikasi, alat bertransaksi, alat untuk nyimpen dan mengakses data-data yang sifatnya penting, dan tentu aja untuk hiburan khususnya medsos. Jadi ga heran hampir semua orang ngejaga betul hapenya biar keseharian mereka ga terganggu. Karena hal itu pula, ga sedikit orang yang suka kemakan mitos tentang ngerawat hape yang baik dan benar. GueMuda punya contoh beberapa mitos tentang hape yang kadung populer.

Hape Android gampang kena malware

Pernyataan ini sebenarnya lumayan memancing banyak pertanyaan. Salah satunya, apakah dengan pakai Android malware bisa otomatis masuk menginfeksi hape? Jawabannya tentu enggak. Memang kalo dibandingkan, iPhone relatif lebih secure. Tapi Android pun ga kalah aman. Masalahnya tinggal apakah pengguna Android sadar yang diakes entah di Play Store atau di browser itu situs yang ga aman. Jadi ini sebenarnya balik ke pengguna ya, Genks.

Background gelap lebih hemat baterai

Ini jawabannya ada dua. Benar baterai kamu bisa lebih hemat saat pake background monokrom kalau layar hape kamu udah pakai teknologi AMOLED. Soalnya mekanisme AMOLED itu membuat pixel aktif secara individu dan warna hitam termasuk warna aktif. Namun kalau layar hape kamu masih pakai LED, energi yang dipakai saat kamu pakai background gelap ga akan ada bedanya.

Memakai baterai sampai benar-benar habis

Dulu mungkin mitos ini banyak beredar di hape-hape agak lama. Itu karena hape di jaman dulu baterai yang dipake belum lithium. Cuma di jaman baterai lithium kayak sekarang, nge-charge pas baterai benar-benar abis malah bikin daya tahan baterai terkikis.

Kualitas kamera mengikuti level megapiksel

Dari dulu, terutama iklan-iklan hape sering banget ngegambarin kualitas kamera hape selalu ngikutin besaran megapiksel. Padahal megapiksel itu berpengaruh lebih ke besaran foto yang bisa diambil. Sedangkan kualitas foto ditentukan beberapa hal. Ada dari kualitas sensor, lensa, sampai mesin pemrosesan gambarnya. Sebagai contoh Google Pixel yang dari dulu memakai kamera dengan ukuran megapiksel yang biasa aja tapi selalu masuk jajaran hape dengan foto terbaik. Itu karena pemrosesan gambar di Google Pixel termasuk yang paling canggih.

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on pinterest

RELATED

EDITOR'S PICK

Home
Categories
Event
About Us
Join Us

What would
you read?

Popular Post

Terima kasih telah mendaftar!

share with the world

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin